* My Age *

Lilypie Kids Birthday tickers

* Selamat Hari Lahir *


I made this widget at MyFlashFetish.com.

Thursday, March 19, 2009

Kerana si dia insan biasa..

Dalam post ini, saya mahu kongsikan sesuatu. Sebenarnya saya copy daripada emel saya. Dan saya tidak mengetahui siapa yang menghantarnya hanya dengan nickname Aeman Syeikh. Apa-apa pun, syukran kepada Aeman Syeikh kerana sanggup berkongsi sesuatu yang amat berharga buat diri saya sebagai muslimah.

Bacalah dengan mata iman, terjemahkan ia dengan minda tarbawi....



Assalamualaikum. Semoga bermanfaat. Baik untuk yang melamar ataupun yang dilamar, ataupun bagi yang sudah berumah tangga.

Renungan buat yang sedang mencari pasangan hidup ataupun yang sedang mengemudi bahtera rumah tangga.


Mengapa? Kerana Dia Manusia Biasa.....


Kerana Dia Manusia Biasa ...

Setiap kali ada sahabat yang ingin menikah, saya selalu mengajukan pertanyaan yang sama. Kenapa kamu memilih dia sebagai suami/isterimu? Jawabannya ada bermacam-macam. Bermula dengan jawapan kerana Allah hinggalah jawapan duniawi.

Tapi ada satu jawapan yang sangat menyentuh di hati saya. Hingga saat ini saya masih ingat setiap detail percakapannya. Jawapan dari salah seorang teman yang baru saja menikah. Proses menuju pernikahannya sungguh ajaib.

Mereka hanya berkenalan 2 bulan. Kemudian membuat keputusan menikah. Persiapan pernikahan mereka hanya dilakukan dalam waktu sebulan saja. Kalau dia seorang akhwat, saya tidak hairan. Proses pernikahan seperti ini selalu dilakukan. Dia bukanlah akhwat, sebagaimana saya. Satu hal yang pasti, dia jenis wanita yang sangat berhati-hati dalam memilih suami.

Trauma dikhianati lelaki membuat dirinya sukar untuk membuka hati. Ketika dia memberitahu akan menikah, saya tidak menganggapnya serius. Mereka berdua baru kenal sebulan. Tapi saya berdoa, semoga ucapannya menjadi kenyataan. Saya tidak ingin melihatnya menangis lagi.

Sebulan kemudian dia menemui saya. Dia menyebutkan tarikh pernikahannya.

Serta meminta saya untuk memohon cuti, agar dapat menemaninya semasa majlis pernikahan. Begitu banyak pertanyaan dikepala saya. Sebenarnya.....!!!

Saya ingin tau, kenapa dia begitu mudah menerima lelaki itu. Ada apakah gerangan? Tentu suatu hal yang istimewa. Hingga dia boleh memutuskan untuk bernikah secepat ini. Tapi sayang, saya sedang sibuk ketika itu (benar-benar sibuk).

Saya tidak dapat membantunya mempersiapkan keperluan pernikahan. Beberapa kali dia menelefon saya untuk meminta pendapat tentang beberapa perkara.

Beberapa kali saya telefon dia untuk menanyakan perkembangan persiapan pernikahannya. That's all...... Kami tenggelam dalam kesibukan masing-masing.

Saya menggambil cuti 2 hari sebelum pernikahannya. Selama cuti itu saya memutuskan untuk menginap dirumahnya.

Pukul 11 malam sehari sebelum pernikahannya, baru kami dapat berbual -hanya- berdua. Hiruk pikuk persiapan akad nikah besok pagi, sungguh membelenggu kami. Pada awalnya kami ingin berbual tentang banyak hal.

Akhirnya, dapat juga kami berbual berdua. Ada banyak hal yang ingin saya tanyakan. Dia juga ingin bercerita banyak perkara kepada saya. Beberapa kali Mamanya mengetuk pintu, meminta kami tidur.

"Aku tak boleh tidur." Dia memandang saya dengan wajah bersahaja. Saya faham keadaanya ketika ini.

"Matikan saja lampunya, biar disangka kita dah tidur."

"Ya.. ya." Dia mematikan lampu neon bilik dan menggantinya dengan lampu yang samar. Kami meneruskan perbualan secara berbisik-bisik.

Suatu hal yang sudah lama sekali tidak kami lakukan. Kami berbual banyak perkara, tentang masa lalu dan impian-impian kami. Wajah keriangannya nampak jelas dalam kesamaran. Memunculkan aura cinta yang menerangi bilik ketika itu. Hingga akhirnya terlontar juga sebuah pertanyaan yang selama ini saya pendamkan.

"Kenapa kamu memilih dia?" Dia tersenyum simpul lalu bangkit dari baringnya sambil meraih HP dibawah bantalku. Perlahan dia membuka laci meja hiasnya. Dengan bantuan lampu LCD HP dia mengais lembaran kertas di dalamnya.

Perlahan dia menutup laci kembali lalu menyerahkan sekeping envelop kepada saya. Saya menerima HP dari tangannya. Envelop putih panjang dengan cop surat syarikat tempat calon suaminya bekerja. Apa ni. Saya melihatnya tanpa mengerti. Eeh..., dia malah ketawa geli hati.

"Buka aja." Sebuah kertas saya tarik keluar. Kertas putih bersaiz A4,
saya melihat warnanya putih. Hehehehehehe..........

"Teruknya dia ni." Saya menggeleng-gelengkan kepala sambil menahan senyum. Sementara dia cuma ketawa melihat ekspresi saya. Saya mula membacanya.Saya membaca satu kalimat diatas, dibarisan paling atas. Dan sampai saat inipun saya masih hafal dengan kata-katanya. Begini isi surat itu........


************ ********* ********* ********* ********* ********* *********
********* ********* ********* ********* ********* ********* *********
********* ********* ********* ********* *******



Kepada _____ ........

Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan calon kakak buat adik-adik saya.

Assalamu'alaikum Wr Wb..

Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai.

Saya, yang bernama ______ ... menginginkan anda untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buat masa ini saya mempunyai pekerjaan.

Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi yang
pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anakku kelak.

Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa selamannya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan.

Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan. Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa.. Cinta saya juga biasa saja.

Oleh kerana itu. Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa.

Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami dan ayah yang baik.

Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istiqarah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih anda. Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini.

Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawapan kepada saya. Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah redha dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin.

Wassalamu'alaikum Wr Wb


************ ********* ********* ********* ********* ********* *********
********* ********* ***


Saya memandang surat itu lama. Berkali-kali saya membacanya. Baru kali ini saya membaca surat 'lamaran' yang begitu indah.

Sederhana, jujur dan realistik. Tanpa janji-janji yang melambung dan kata yang berbunga-bunga. Surat cinta biasa.

Saya menatap sahabat disamping saya. Dia menatap saya dengan senyum tertahan.

"Kenapa kamu memilih dia......?"

"Kerana dia manusia biasa....... . " Dia menjawab mantap. "Dia sedar bahawa dia manusia biasa. Dia masih punya Allah yang mengatur hidupnya.

Yang aku tahu dia akan selalu berusaha tapi dia tidak menjanjikan apa-apa. Soalnya dia tidak tahu, apa yang akan terjadi pada kami kemudian hari. Entah kenapa, justru itu memberikan kesenangan tersendiri buat aku..

"Maksudnya?"

"Dunia ini fana. Apa yang kita punya hari ini belum tentu besok masih ada. Betul tak? Paling tidak, aku tau bahawa dia tidak akan frust kalau suatu masa nanti kami jadi miskin.



"Ssttt...... ." Saya menutup mulutnya. Khuatir kalau ada yang tahu kami belum tidur. Terdiam kami memasang telinga.

Sunyi. Suara jengkering terdengar nyaring diluar tembok. Kami saling berpandangan lalu gelak sambil menutup mulut masing-masing.

"Udah tidur. Besok kamu mengantuk, aku pula yang dimarahi Mama. " Kami kembali berbaring. Tapi mata ini tidak boleh pejam. Percakapan kami tadi masih terngiang terus ditelinga saya.

"Gik.....?"

"Tidur...... Dah malam." Saya menjawab tanpa menoleh padanya. Saya ingin dia tidur, agar dia kelihatan cantik besok pagi. Rasa mengantuk saya telah hilang, rasanya tidak akan tidur semalaman ini.

Satu lagi pelajaran daripada pernikahan saya peroleh hari itu. Ketika manusia sedar dengan kemanusiannya. Sedar bahawa ada hal lain yang mengatur segala kehidupannya. Begitu juga dengan sebuah pernikahan. Suratan jodoh sudah terpahat sejak ruh ditiupkan dalam rahim. Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana dan berapa lama pernikahannya kelak.

Lalu menjadikan proses menuju pernikahan bukanlah sebagai beban tetapi sebuah 'proses usaha'. Betapa indah bila proses menuju pernikahan mengabaikan harta, tahta dan 'nama'.

Status diri yang selama ini melekat dan dibanggakan (aku anak orang ini/itu), ditanggalkan.

Ketika segala yang 'melekat' pada diri bukanlah dijadikan pertimbangan yang utama. Pernikahan hanya dilandasi kerana Allah semata. Diniatkan untuk ibadah. Menyerahkan segalanya pada Allah yang membuat senarionya.

Maka semua menjadi indah.

Hanya Allah yang mampu menggerakkan hati setiap HambaNYA. Hanya Allah yang
mampu memudahkan segala urusan. Hanya Allah yang mampu menyegerakan sebuah
pernikahan.

Kita hanya boleh memohon keridhoan Allah. MemintaNYA mengurniakan barokah dalam sebuah pernikahan. Hanya Allah jua yang akan menjaga ketenangan dan kemantapan untuk menikah.

Jadi, bagaimana dengan cinta?

Ibu saya pernah berkata, Cinta itu proses. Proses dari ada, menjadi hadir, lalu tumbuh, kemudian merawatnya.

Agar cinta itu dapat bersemi dengan indah menaungi dua insan dalam pernikahan yang suci. Cinta tumbuh kerana suami/isteri (belahan jiwa).

Cinta paling halal dan suci. Cinta dua manusia biasa, yang berusaha menggabungkannya agar menjadi cinta yang luar biasa. Amin.

Wallahu 'alam

Saya hanya paparkan di sini untuk tatapan umum. Sekadar perkongsian khususnya kepada abang-abang dan kakak-kakak.

Tambahan pula, tahun ni, ramai abang-abang dan kakak-kakak yang saya kenali membina bahtera. Boleh dikatakan setiap minggu ada sahaja kad jemputan. Namun, saya doakan semuanya menjadi baitu dakwah. Ameen.

Nak hurai banyak-banyak pun tak reti. Belum cukup ilmu tentang ini. Tapi yakinilah bahawa...

SEGALA-GALANYA INDAH JIKA KERANA ALLAH

Moga ALLAH sayang kalian.

Aisyah Ulya
Ketinggian Sahsiah Matlamat Utamanya
Thursday 19 March 2009 10:10 am

Di suatu pagi....

Suatu hari, saya membuka salah satu sosial site iaitu PeWaris.Net. Muncul 2 pesanan berharga. Satu nya daripada abang Generasi ke-2 sekolah saya dan satu lagi daripada seorang insan yang banyak peranan dalam hidup saya. Pernah menjadi guru, kem komanden bagi Kem Pemantapan Lepasan PMR, komander kawad, dan macam-macam lagi.

Pesanan daripada Akhi Saeed Zubair Zahari

Salam
Let the jihad begins!!!!!
Allahuakbar..
You are the pearl that wil shine up the empty world.
Don't let the pearl like world empty up your self.
May Allah bless you.

Pesanan daripada Abang Abu Ubaidah Musa

Salam..
Teruskan perjuangan, yakin dengan janji2 Allah...
Semoga mendapat 'syahid' dijalan Allah.. InsyaAllah

Alhamdulillah Ya ALLAH,
Kau kurniakan aku insan-insan yang amat prihatin.

Saban hari di sekolah, aku diingatkan tentang JIHAD FISABILILLAH?
Namun, apa sambutanku? Apakah responku?
Adakah hanya mengangguk dan terus merasakan hidup ini tiada apa makna?

Ya ALLAH, ampunilah diri ini.
Aku sentiasa alpa kepadamu.

Moga ALLAH sentiasa menerima taubatku.

Sahabat, kita di sini bersenang lenang. Bangun tidur, belajar atau kerja, kemudian balik ke rumah pada waktu petang, menonton televisyen, mandi, melayari internet, dan segala rutin harian masyarakat zaman IT ini.

Hanya sekadar inikah kerja seorang Khalifah ALLAH?

Marilah sama-sama kita merenung seketika. Jahiliyyah yang perlu kita hadapi kini adalah Jahiliyyah yang maju.

Di sini saya mahu kongsikan cerita. Hari Sabtu yang lepas, saya berada di rumah nenek saya sebelah mak kerana menemani ibu saudara saya yang mengandung. Di rumahnya ada Astro dan saya tidak kisah yang itu oleh kerana saya kurang suka menonton televisyen.

Kemudian, ibu saudara saya menekan Channel 104 yang sedang menayangkan Rancangan Realiti, Akademi Fantasia yang lebih dikenali sebagai AF yang sudah mengeluarkan 6 generasi artis dan sedang melatih 1 generasi baru. Tema AF tahun ini adalah TRANSFORMASI.

Kemudian, sejenak saya berfikir. Dalam kesibukan para aktivis dakwah di Malaysia berdakwah untuk mengubah masyarakat, mereka perlu berhadapan dengan jahiliyyah yang kini mempunyai 'madrasah' nya sendiri.

Menitik air mata...

Betapa rosaknya masyarakat kini.

Kemudian, saya terfikir lagi. Perkataan Generasi ke-7 AF menyentap hati saya. Ini adalah kerana, sekolah saya, sehingga tahun ini, sedang mendidik Generasi ke-3 hinggalah Generasi KETUJUH.

Mereka hanya memerlukan beberapa bulan untuk melahirkan individu yang rosak moral, pergaulan, dan tingkahlakunya. Namun sekolah saya memerlukan LIMA TAHUN untuk melahirkan individu yang akan bekerja untuk Islam, menyeru kepada Islam, mempunyai syakhsiyyah yang agung, menjadi qudwah masyarakat kini.

AF ada 6 Generasi yang giat menjalankan kerja-kerja mereka di luar sana. Namun, sekolah saya hanya mempunyai 2 Generasi yang sedang hidup, dan cuba menjadi contoh tauladan buat masyarakat kerana itulah method dakwah yang terbaik, sepertimana yang Rasulullah lakukan dahulu.

Lihatlah nisbahnya. Ini baru sahaja AF, tidak masuk Mentor, Bintang RTM, Bintang kecil, Tom Tom Bak, dan macam-macam lagi.

Air mata menitik lagi.......

Namun, adakah kesemua pelajar di sekolah saya betul-betul memahami konsep menyerah diri dan tunduk serta patuh kepada perintah ALLAH dan tuntutan-tuntutannya? Adakah kami benar-benar mengetahui bahawa kamilah pewaris para nabi dan kamilah yang mesti meneruskan kerja-kerja dakwah yang telah dirintis oleh mereka? Adakah kami benar-benar mengetahui bahawa kamilah para syabab dan fatayat yang amat digeruni musuh Islam sekiranya kami berpegang teguh akan deenul Hikmah ini?

Jika tidak, maka rugilah. Dan bertepuk tanganlah Yahudi durjana serta kuncu-kuncunya kerana ini ialah perancangan mereka. Perancangan mereka yang amat rapi dan dibukukan sejak dahulu lagi yang dikenali sebagai Protokol-Protokol Yahudi.

Dan jika ya, maka beruntunglah. Dan bersyukurlah kerana kami akan menjadi golongan syuhada' fi sabilillah. InsyaALLAH. Kamilah yang akan memperkukuhkan empayar ISLAM. Kami jua yang akan meruntuhkan pelbagai idealism Jahiliyyah seperti sekular, liberal, dan macam-macam lagi.

Kami... Kami adalah KHALIFAH ALLAH....!!!

Renungi ayat-ayat di dalam Surah As-Saff di bawah....


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَى تِجَارَةٍ تُنجِيكُم مِّنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ

10 .Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?


تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

11 . (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu, itulah yang lebih baik bagimu jika kamu mengetahuinya


يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَيُدْخِلْكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

12 . niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di surga 'Adn. Itulah keberuntungan yang besar.


وَأُخْرَى تُحِبُّونَهَا نَصْرٌ مِّنَ اللَّهِ وَفَتْحٌ قَرِيبٌ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

13 . Dan (ada lagi) karunia lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya).Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman



Nah, itu janji ALLAH! Dan apa lagi yang patut dipercayai melainkan jaminan ALLAH Subhanahu Wataala.

Jadi, saya menamatkan post saya di sini. Sudah lama sebenarnya saya tidak menghantar sesuatu di blog. Mungkin amat sibuk. Atau sengaja tidak mencari masa lapang. Wallahua'lam.

Syukran kepada abang-abang, kakak-kakak, dan sahabat-sahabat yang sentiasa menunggu-nunggu post terbaru dan sentiasa menjadi remainder saya agar 'update' blog ini. Jazakumullah.

Saya ada sesuatu untuk kalian. Moga bermanfaat.

Satu 'madrasah' yang amat popular kini....


Inilah para penuntut di 'madrasah' tersebut dengan pelbagai proses 'pendidikan'...


Ini pula penuntut di madrasah lain, yang dianggap jelek dan kolot...
Menghabiskan masa lapang di madrasah masjid....


Anak-anak kecil ada 'madrasah moden' tersendiri...


Kenapa tidak begini....

Tepuk dada tanya iman.

Moga ALLAH sayang kalian.

Aisyah Ulya
Ketinggian Sahsiah Matlamat Utamanya
Thursday 19 March 2009 9:43 am