* My Age *

Lilypie Kids Birthday tickers

* Selamat Hari Lahir *


I made this widget at MyFlashFetish.com.

Friday, October 29, 2010

Bagaimana wawasan kita..


Ada suatu kisah di sebuah negera yang ditadbir oleh seorang raja yang amat berjiwa rakyat malah amat soleh dan wara'.Pemerintahannya itu telah menjadikan suasana dalam masyarakatnya sungguh harmoni, tanpa sebarang kecelaruan. Namun, di sebalik itu, ada beberapa pihak tidak berpuas hati kerana dengkikan keharmonian dan ketenangan yang dicetuskan oleh raja tersebut termasuk menteri-menterinya.

Oleh sebab itu, pada suatu hari, para menteri yang boleh dilabel pembelot telah mengambil satu kata putus untuk membunuh raja tersebut. Maka diusahakan juga pelbagai cara untuk membunuh raja tersebut. Maka dengan izin Allah raja itu telah mangkat terminum racun sebagaimana yang telah dirancang oleh para menterinya. Rakyatnya sungguh sedih dan hiba akan pemergian raja yang mereka sayangi dan para menteri tadi bersorah riang dan gembira kerana apa yang telah dirancang oleh mereka berhasil.

Namun timbul satu lagi masalah kerana tampuk kepimpinan tetap tidak mereka warisi kerana raja tersebut mempunyai seorang anak kecil yang bakal memegang pucuk kepimpinan yang telah ditinggalkan oleh ayahnya. 
Maka para menteri tadi telah melakukan satu diskusi tentang masalah ini.

"Apa yang kita perlu lakukan pada raja muda?", tanya salah seorang daripada mereka.

"Raja masih muda, dan sekarang pemerintahan adalah di bawah pembantu raja. Kita tak dapat buat apa-apa, dan langsung tidak akan dapat merampas pemerintahan dengan begitu sahaja."

"Saya rasa kita bunuh juga raja muda.", kata menteri yang paling muda dengan semangatnya.

Ada sebahagian menteri yang setuju. Namun, seorang menteri bangun bersuara.

"Sebaiknya kita jangan ambil tindakan drastik begitu. Rakyat sudah khuatir dengan kemangkatan raja dengan tiba-tiba. Jika kita bunuh juga raja muda, mesti kemangkatan raja terdahulu akan disiasat kembali dan kita akan dipersalahkan. Rakyat akan bangun memberontak.

Bilik mesyuarat mula gamat dengan suara-suara para menteri. Mereka sudah mati akal. Di dalam kekecohan itu, berdiri seorang menteri yang paling tua dan berkata:

"Sebenarnya saya ada idea yang paling bagus. Apa kata kita lalaikan raja muda dan buat dia lupa akan tanggungjawabnya sebagai raja. Kita berikan dia arak, wanita dan hiasi hidupnya dengan lagu-lagu. Dengan itu, jiwanya akan rosak dan lupa akan rakyat malah berfoya-foya setiap hari.."

"Saya setuju. Kita berikan makanan kepadanya agar dia mati kegemukan. Kita serang raja muda secara halus sehingga dia sendiri akan lepaskan jawatannya kepada kita"

"Ya, kami juga setuju."

Semua menteri yang hadir tersenyum girang.

Beberapa hari kemudian, rancangan mereka dilaksanakan. Mereka menghebah-hebahkan kepada masyarakat bahawa mereka ingin membawa raja muda ke kawasan terpencil untuk mengasah bakat kepimpinan sebagai persediaan untuk memerintah negara nanti.

Maka dibawalah raja muda itu, dengan wanita-wanita, arak-arak, dan lagu-lagu juga makanan yang lazat-lazat. Raja muda diberi kemewahan dengan hasrat agar dia lupa akan tanggungjawabnya sebagai pemangku raja.

Hari berganti hari. Minggu berganti minggu. Bulan berganti bulan. Bertahun sudah raja muda ditinggalkan di kawasan terpencil dengan segala kemewahan dan kelalaian sebagaimana yang telah dirancang oleh para menteri bertahun yang lalu. Menteri-menteri tersebut teringin ingin melihat raja muda di kawasan terpencil itu.

Di dalam perjalanan, mereka bergelak ketawa ketika membayangkan raja muda yang dahulunya tegap kini menjadi gemuk, sentiasa mabuk-mabuk dan diiringi wanita-wanita yang telah diupah untuk melayaninya. Mereka sungguh berkeyakinan bahawa pemerintahan bakal berada dalam tangan mereka.

Namun, sebaliknya berlaku. Mereka terkejut dengan apa yang mereka lihat. Raja muda membesar dengan baik malah semakin tampan, tegap dan tampak berilmu. Maka menteri yang tertua datang menghampirinya lalu bertanya.

"Bagaimanakah kehidupan kamu di sini?"

"Alhamdulillah. Saya dapat mendekatkan diri dengan Allah sebaiknya."

"Apakah kamu tidak melayani perempuan-perempuan itu?" kata menteri lain sambil melihat perempuan yang berada di satu sudut.

"Saya lebih takutkan azab Allah"

"Bagaimana pula dengan arak-arak yang tersedia?"

"Saya menahan diri daripada yang haram.."

"Apakah kamu tidak makan juadah-juadah enak yang tersedia?"

"Ya, saya makan tetapi dengan sekadarnya.."

"Adakah kamu tidak berhibur?"

"Saya berhibur dengan lagu-lagu yang dapat membangkitkan semangat dan mendamaikan jiwa sahaja.."

Para menteri yang ada tergamam.. Lalu mereka mengeluh..

"Kenapa kamu begitu kental? Langsung tidak hiraukan kemewahan dan langsung tidak lalai?"

"Ini adalah kerana saya faham dan sedar bahawa saya telah dilahirkan sebagai seorang raja. Saya seharusnya menghindarkan diri daripada segala kelalaian kerana saya mempunyai tanggungjawab yang besar terhadap negara dan rakyat. Saya perlu menjadi qudwah terbaik dari setiap segi. Maka masakan saya perlu lalai dengan apa yang tuan-tuan sediakan ini.."

******************************

Nah saudara-saudara sekalian! Lihat betapa jelas wawasan raja muda tadi hingga tidak terkalahkan oleh sistem-sistem yang sengaja direka untuk melalaikannya.

Jadi, bagaimana kita? Adakah tertanam utuh wawasan kita sebagai hamba Allah, yang sepatutnya terus gah berdiri biarpun hidup di tengah-tengah sistem jahiliyah?

PERINGATAN UNTUK DIRI SENDIRI

Wahai Aisyah, teguhkan jati dirimu untuk menghadapi saat-saat yang sukar

Moga ALLAH sayang saya

Moga ALLAH sayang kalian

Aisyah Ulya
Ketinggian Sahsiah Matlamat Utamanya
Friday 29 October 2010 9:43 pm

1 comment:

ZiErWa zAiNaL said...

terima kasih atas cerita yg sgt2 menarik