* My Age *

Lilypie Kids Birthday tickers

* Selamat Hari Lahir *


I made this widget at MyFlashFetish.com.

Tuesday, May 24, 2011

Aku bukan perempuan itu..


Aku seorang perempuan. Perempuan yang hidup dalam arus dunia moden. Penuh tipu daya andai tersilap langkah.. MERANA..
Aku perempuan yang benci akan penyakit cintakan dunia. Aku perempuan yang mahu cinta Allah meresapi seluruh jiwa! Tenggelam dalam cinta-Nya. Sungguh mengasyikkan.
Aku seorang wanita yang mahu tetap teguh pendirian. Halangilah jalanku ke arah reda-Nya, pasti akan kutempuh jua.
Aku perempuan yang bukan begitu mudah untuk patah semangat.. Aku perempuan yang tidak takut dengan helah palsu kerana aku punya Dia! Kebenaran pasti tertegak!
Hasbee Rabbee. Maa fee qalbee ghairullah.
Cukuplah Allah bagiku. Tiada dalam hatiku selain Allah.

Tatkala perempuan lain megah memaparkan gambar di Facebook. Aku mengatakan. Itu bukan aku.
Kerana aku perempuan yang punya maruah. Allah menganugerahkan kecantikan dan kelebihan tersendiri pada tiap-tiap insan bernama wanita.
Oh, bukan untuk dijadikan bahan jajaan mata lelaki bernafsu. Tetapi, khazanah yang perlu disimpan hingga waktunya tiba. Hanya buat suamiku. Aku tidak akan sesekali menghampakan dia.
Aku bangga memperjuangkan pakaian sunnah. Aku bangga mengenakan busana yang menepati kehendak Allah. Aku bangga menutup keseluruhan auratku daripada menjadi panahan mata lelaki. Biar mereka memandang serong.
Tidak pernah tergugat usahaku dalam mendamba reda-Nya. Sedikitpun aku tidak peduli pandangan manusia. Ya, mengapa harus peduli sedangkan Dia adalah Pencipta?
Aku langsung tidak ingin kelihatan cantik di mata ribuan lelaki. Aku langsung tidak ingin menjadi rebutan jejaka kacak atas mata yang hanya memandang kecantikan. Aku langsung tidak ingin sang pria menaruh hati dan harapan kepadaku kerana rupa.
Aku tidak mahu menjadi fitnah bagi mereka. Aku tidak mahu mereka sibuk memikirkan aku melebihi Al-Khaliq Sang Pencipta. Kerana aku tidak tahu alasan apa yang harus ku utarakan saat Dia bertanya kelak.
Malah apabila aku menjadi punca dua jejaka bermasam muka dan bergaduh, aku terasa begitu hina! Seolah-olah aku hanyalah barang yang bisa dibeli begitu sahaja. Aku punya maruah. Aku bukan barang jajaan yang mudah dilihat, disentuh, diusik, direbut sesuka hati! Kerana aku hanya khusus buat dia.
Kerana aku sentiasa merasakan dia ada di sisi walaupun pada mata kasarnya dia tiada menemani. Hanya keyakinan aku sandarkan pada-Nya dalam sebuah penantian. Itu sahaja sudah cukup. Cukup buat aku bahagia dengan dia, takdirku kelak.
Malah aku malu membiarkan seorang lelaki ajnabi berjalan di belakangku lantaran fitnah yang mungkin timbul. Mengingatkanku kepada apa yang dikatakan oleh Saidina Umar radhiallahu 'anhu, "Aku lebih rela berjalan di belakang seekor singa daripada berjalan di belakang seorang wanita."
Aku mahu menjadi perempuan yang sukar. Sukar didekati. Sukar dipermainkan hatinya. Sukar tunduk kepada kehendak nafsu. Sukar mengatakan ya kepada pergaulan yang tiada batasan syarak.
Sukar untuk merasa tenang apabila melihat anak bangsa semakin rosak. Sukar membuang perasaan malu terhadap ajnabi. Aku mahu jadi perempuan yang sukar itu. Aku mahu menjadi sebaik-baik wanita yang tidak memandang dan tidak dipandang. Seperti pesanan Saidatina Aisyah radhiallahu 'anha. Ini baru aku.
Tatkala perempuan lain sibuk memikirkan cinta manusia. Aku mengatakan. Itu bukan aku.
Kerana aku perempuan yang punya matlamat. Aku punya agama yang mesti aku perjuangkan. Lihat! Cubalah lihat di luar sana! Sedih! Aku sayangkan wanita di luar sana! Anak-anak remaja perempuan yang berpakaian mendedahkan aurat.
Sedih! Aku sayang mereka! Wanita yang asyik memikirkan kapan bila mahu bertemu pacarnya.Sedih! Aku sayang mereka! Perempuan yang membonceng motosikal lelaki dan dijadikan hadiah pertaruhan lumba haram. Sedih! Aku sayang mereka! Wanita yang telah dinodai kehormatannya dengan rela!
Sememangnya aku perempuan, aku juga punya rasa. Menyayangi dan disayangi. Namun aku tidak akan begitu mudah tertipu. Kerana aku tidak begitu bodoh untuk menghabiskan masa dengan memikirkan perkara yang tidak pasti.
Hanya angan-angan sementara. Aku bukan perempuan yang menghabiskan masanya sering memikirkan masalah sendiri dan tidak memikirkan kudis yang semakin membusuk pada umat! Aku tidak mahu menjadi perempuan yang mementingkan diri sendiri.
Tatkala perempuan lain sibuk menunggu dan membalas SMS cinta. Aku mengatakan. Aku bukan begitu.
Kerana aku perempuan yang punya hala tuju. Aku tidak akan membazirkan masa mudaku untuk perkara yang langsung tidak bermanfaat untuk akhirat! Hanya keseronokan sementara. Hanya mengenyangkan nafsu.
Oh, aku bukan begitu. Kerana aku mahu sibuk menelaah ilmu. Menggali ilmu Fardu Ain dan juga yang berkaitan dengan hukum syarak. Menjadi seorang wanita yang beramal dengan ilmunya.
Mencontohi Saidatina Aisyah a.s yang cukup cerdas dan cerdik dalam mengeluarkan fatwa. Sehingga menjadi antara rujukan dalam urusan berkaitan hal ehwal masyarakat dan hukum hakam. Itu semua berdasarkan ilmunya.
Sehingga membawa aku untuk berfikir sejenak. Alangkah bodohnya diri andai melayan cinta palsu yang berlandaskan nafsu sedangkan terlalu banyak ilmu yang belum aku teroka.
Aku tidak suka melayan perasaan yang sia-sia sedangkan 'dia' telah ditakdirkan buatku. Aku mahu menjadi perempuan yang matang dengan ilmunya. Dengan ilmunya makin terasa manis akan ibadat. Makin terasa semakin dekat dan erat dalam dakapan kasih Allah. Dengan ilmu yang mewujudkan perasaan khauf, takutkan Allah.
Tatkala perempuan lain ada yang materialistik terhadap wang. Aku mengatakan. Aku bukan begitu.
Kerana aku perempuan yang materialistik terhadap pahala. Mahu akaun akhirat kaya dengan amal soleh. Setiap detik bagiku amat berharga untuk aku lakukan sesuatu yang dipandang oleh-Nya. Kerana aku mahu menjadi wanita syurga! Itu bukan sekadar madah penyedap kata. Bukan sekadar omong kosong. Ini cita-cita tertinggi aku.
Kerana aku perempuan yang berfikiran jauh. Berpandangan jauh ke hadapan. Aku benar mahu cinta-Nya. Terkadang aku terfikir. Andai aku di tempat Masyitah yang dipaksa terjun ke dalam minyak panas semata-mata untuk mempertahankan keimanan, apakah aku kuat sepertinya? Atau mungkin aku akan lari atau mungkin aku akan... entah. Aku menangis...
Aku mahu seperti Rabi'ah al-Adawiyah. Cintanya terhadap Kekasih Agung begitu mengagumkan. Sehingga dengan ujian dia merasa gembira. Benar reda dan tidak merungut walaupun ditimpa musibah. Diculik dan menjadi hamba kepada raja yang zalim.
Apakah aku mampu seperti sufi wanita ini. Yang memperkenalkan apa itu falsafah Cinta Ilahi sehingga tiada cinta manusia di hatinya kerana cintanya yang terlalu mendalam terhadap Yang Satu. Tetapi aku... Aku menangis lagi..
Aku menangis.. Menangis.. Menangis.. Namun, tangisan ini membuatkan aku kembali kuat. Menyedarkan aku daripada lamunan. Kerana aku bukan perempuan yang mudah menyerah kalah! Allahuakbar! Aku tidak kenal erti jatuh yang tidak bangun. Aku bukan perempuan yang begitu. Lembik. Lemah!
Aku bukan perempuan lembik yang lemah. Mengada-ngada. Tidak mampu untuk hidup berdikari dan yang hanya bergantung kepada orang lain. Aku bukan perempuan yang penakut dan pengecut! Aku bukan perempuan yang mudah kalah terhadap cabaran!
Aku mahu menjadi perempuan yang lembut. Yang mempunyai hati yang kuat. Yang tidak lari daripada cabaran dunia tetapi menghadapinya dengan berani. Dengan bersandarkan keyakinan Dia sentiasa di sisi, aku tidak akan takut menegakkan kebenaran. Mempunyai hati yang bisa dilentur namun tak mudah untuk dipatahkan. Aku perempuan yang mampu berpijak atas kaki sendiri.
Akan ku kesat air mata ini dengan semangat baru. Semangat yang lahir dari kekuatan yang dihembus-Nya. Aku tidak akan begitu mudah menurut kata nafsu. Aku perempuan yang ditarbiyah. Mampu mempertahankan maruah sendiri daripada tergadai oleh godaan duniawi. Aku ada Dia. Cukup.
Aku tidak mahu neraka. Aku mengatakan. Itu bukan aku. Kerana aku perempuan yang mahukan syurga.
"Barang siapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia akan memasukkannya ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan itulah kemenangan yang agung."
[An-Nisa', 4 : 13]

Hatiku tiba-tiba berbicara, bukan senang ingin menjadi perempuan ini. ALLAH, kuatkanlah aku.
Moga ALLAH sayang saya
Aisyah Ulya
Ketinggian Sahsiah Matlamat Utamanya
Tuesday 24 May 2011 9:30 am
Home Sweet Home

Tuesday, May 10, 2011

Hendak bersosial dengan manusia? Bagaimana?





“Aisyah, awak tengok kitorang matured tak?”

Fatimah, kenalan yang saya bertemu di HIMEGA tanyakan soalan pada saya setelah kami rehlah [berkelah] beramai-ramai di Pantai Teluk Lipat, Dungun, Terengganu, Sabtu yang lepas.

Tersenyum saya tatkala membaca mesej itu.

“Hihi tak tahu nak kata lah. Saya tak pandai mana nak judge orang and tak kesah pun dia macam mana. Asalkan orang dan tak jahat, saya on je..”

Sekali lagi saya tersenyum ketika menekan butang send di telefon bimbit saya.


Sabarkah kita?

“Kak Aisyah, saya geram betul dengan dia. Dia asyik-asyik buat saya marah. Nak marah, nanti menangis”
“Cikgu ni tak pandai mengajar la. Saya tak faham satu pun apa yang dia ajar. Macam mana ni Kak Aisyah..”
“Dia tu kenapa syah. Tak puas hati apa dengan saya? Asyik cari salah saya je. Tak faham betol!”

Saya sentiasa mendengar rungutan-rungutan ini daripada orang-orang di sekeliling saya. Dan apa yang saya kata pada mereka?

“Sabar..”



Ya, sabar adalah kunci kebahagiaan dan sabar itu sangatlah indah. Mengapa? Kerana ALLAH bersama orang-orang yang sabar.

“Wahai orang-orang yang beriman mintalah pertolongan melalui Sabar dan Shalat, sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar."
[Al Baqarah : 155]

Mungkin mudah untuk saya kata begitu ketika bukan saya yang berada di tempat mereka. Tapi begitulah, sabar itulah permulaan bagi penyelesaian setiap masalah kita kerana bukankah masalah itu ujian? Dan bukankah ujian itu tanda ALLAH menyayangi kita? Dan sabar juga adalah kunci kekuatan ketika melayani pelbagai kerenah manusia.

Sehingga lah saat sekarang, ALLAH menguji saya dengan pelbagai perkara yang kadang-kadang saya kira sangat tak patut untuk wanita selemah saya hadapi. Namun, apabila saya muhasabah kembali, itu semua mungkin rentetan daripada doa saya sendiri apabila menulis sesuatu iaitu, “Moga ALLAH sayang saya”.



Ingatlah, ujian itu sangat mematangkan kita, dan tanpa ujian-ujian ini, saya bukanlah siapa saya yang sekarang. Maka, jom kita bersabar.




Pandangan pertama

Apabila kalian bertemu dengan manusia-manusia, tak kira kalian kenal ataupun tidak, apakah perkara pertama kalian akan buat?

Kalau soalan ini diajukan pada saya, saya dengan senang hatinya akan menjawab, “Saya akan senyum..”




Big Bang... Just Born! (IN EXPLORE FRONTPAGE  #1 Spot)
Kredit kepada Onironauta




Fly like an eagle and touch the sun... (IN EXPLORE #121)
Kredit kepada Onironauta



Selalu kita dengar, cinta pandang pertama. Kerana apa? Kerana pandangan pertama, atau enaknya dibunyikan first impression sangat memberi kesan pada keseluruhan pertemuan kita dengan seseorang.

Lalu, senyuman yang diberikan, sekurang-kurangnya memberi tanda kepada manusia itu, kita menyenangi kehadirannya.

“Oh, dia tak kesah aku ada di sini..”

Mungkin itu salah satu yang bermain di fikiran manusia-manusia yang menerima senyuman kita. Malah, dengan senyuman kita ini, kita menerima pahala. Kerana apa? Kerana senyum itu sedeqah, dan dengan senyuman itu, kita dapat menjernihkan suasana, yakni membawa kemesraan dalam perhubungan dalam manusia.

Rasulullah berpesan, “Janganlah kalian menganggap remeh kebaikan itu,  walaupun itu hanya bermuka cerah pada orang lain,”.
[HR Muslim]

Bagi saya yang agak suka senyum ni, sangat menghargai smiley-smiley yang ada dalam aplikasi alam maya ini, kerana dengan smiley itu, saya dapat zahirkan senyuman saya dengan setiap daripada teman-teman saya.

Kemudian, setelah kita senyum pada manusia itu, kita patut memberi salam dan bertanya khabar atau apa-apa soalan yang patut. Key di sini adalah kita sembang apa yang boleh kita sembang, dengan melihat status dan keadaan manusia itu.

Saya ini, kadang-kadang makcik yang tunggu bus dengan saya pun sempat saya soal macam-macam. Sebab kadang-kadang saya rasa, saya nak kongsi apa yang saya ada.

Pernah suatu hari, saya tunggu bus di perhentian bus berdekatan rumah saya di Marang. Saya kebiasaannya menaiki bus untuk ke mana-mana dalam Terengganu ini. Jadi, pelbagai ragamlah manusia yang saya temui.

Dan pada hari itu, saya duduk bersebelahan dengan seorang ‘mat salleh’ yang datang melancong ke Terengganu, atau lebih tepatnya, ke Marang, antara destinasi pilihan setiap pelancong. Pada mulanya, saya memandangnya, dan saya senyum.

“Best juga kalau boleh sembang dengan mat salleh ni..”

Saya pun memandangnya sekali lagi. Lagaknya seperti ingin berkata-kata, tapi mungkin dia fikir saya tak pandai berbahasa inggeris, jadi dia pun senyum sahaja.

“Hi..”

Dia pun memandang saya, tersenyum, dan kami terus-terusan bersembang. Nama mereka Nathan dan Betty daripada Ireland. Sangat baik, dan seperti biasa, memuji-muji Malaysia dalam pelbagai aspek kecuali suatu perkara.

“It’s quite hot here..”

Saya gelak dan menjawab..

“Really hot maybe..”

Dan mereka ketawa sama-sama. Gadis Melayu di sebelah saya hanya memandang kami bersembang dan saya turut senyum kepada nya. Hasilnya, dalam bas kemudiannya, saya duduk sebelah tempat duduk gadis Melayu itu, dan bersembang dengannya selama dalam bus daripada Marang ke Kuala Terengganu yang memakan masa 30 minit perjalanan.

Sampai-sampai di sana, Nathan dan Betty tercari-cari kenderaan untuk ke Lapangan Terbang. Dan saya tunjukkan jalan untuk ke perhentian teksi. Mereka sangat baik. Dan prinsip saya, asalkan mereka manusia, dan mereka baik, saya memang boleh memberikan mereka apa yang saya ada.

Senyum dan terus-terusan bersembang apa yang patut. Mudah bukan hendak berkomunikasi dengan manusia?


 Batasan yang perlu dijaga

Hal ini, saya berusaha untuk beri pendapat saya sebaik yang boleh kerana saya sendiri pun sedag lagi bertatih-tatih dalam aspek ini.

Cuma, setelah apa yang saya lalui selama saya hidup dan setelah bergelar gadis 18 tahun, apa yang saya dapat adalah, sangat boleh kita hendak berkomunikasi dengan manusia. Akan tetapi, jika dia seorang yang berlainan jantina, kita sangat patut berhati-hati.

Kalau dahulu, saya agak “pakat redah” untuk senyum pada mana-mana lelaki kerana saya mengagak tak salah senyum jika kita tiada sebarang perasaan. Namun, setelah pelbagai perkara berlaku, saya agak takut, bukan agak tetapi memang takut untuk senyum pada lelaki kerana pada saya, lelaki ini, tak dapat dijangka.

(firman ALLAH, tundukkan pandangan)

Sungguh, sangat jelas ALLAH memesan kepada kita, hambaNya. Bukan setakat senyum, pandangan pun perlu ditundukkan.

Kalau pandangan ditundukkan, nak senyum sambil tunduk atau nak tunduk sambil senyum pun tiada masalah saya kira.

Saya tersenyum lagi. Saya bergurau cuma.

Ramai orang silap, mereka kata, menundukkan pandangan itu, betul-betul menundukkan kepala hinggakan selalu dipermainkan golongan yang menundukkan kepala ini.

“Awak, jaga-jaga. Tiang api di depan..”

Saya sangat kesian pada gadis itu, kalau benar-benar ada berlaku insiden sebegini. Sebenarnya, menurut apa yang pernah saya baca, apa yang dimaksudkan menundukkan pandangan adalah, menundukkan pandangan mata supaya tidak terjadi sebarang kejadian yang boleh menimbulkan fitnah. Mungkin pembaca-pembaca boleh berikan pandangan tentang hal ini dalam komen post ini.

Dan setelah kurang dua dekad saya hidup di bumi ALLAH ini, saya turut menyedari bahawa, menundukkan pandangan hati juga termasuk dalam arahan ALLAH ini.

Kerana apa? Dari mata, turunnya ke hati.

Jika kita gagal dalam ujian menundukkan mata, maka langkah seterusnya adalah menundukkan mata hati kita daripada sebarang individu yang tidak halal bagi kita.

Ya, itu benar insyaALLAH. Dan betulkan saya jika tersilap.


Kenapa saya menulis tentang ini?

Dari awal tadi saya menulis tentang bagaimana “first impression” kita tatkala bertemu dengan manusia dan hingga akhirnya saya menyebut sedikit bagaimana pula cara komunikasi kita jika manusia itu seorang ajnabi, iaitu orang asing dan tidak halal bagi kita.

Saya menulis ini, tak lain dan tak bukan kerana kadang-kadang saya melihat satu golongan, yang selalunya, tidak ingin bercampur dan bergaul dengan golongan yang lain. Atau lebih tepat lagi saya katakan, golongan yang bertudung dan baik-baik ini, jarang sekali ingin melihat mereka bergelak ketawa dan bergurau senda dengan orang-orang yang bukan seperti mereka.

Saya pun tidak tahu kenapa. Tapi, sesungguhnya pesanan untuk diri saya sediri dan mereka, tudung yang kita pakai ini bukanlah satu halangan sebenarnya untuk kita berkomunikasi dengan orang lain. Hijab [tudung] ini sebenarnya adalah cuma pelindung, bukan penghalang.

“Aisyah, kenapa mereka tengok pelik kita?”

Memanglah mereka akan tengok pelik jika kita buat pelik dengan mereka. Cuba usahakan sesuatu supaya mereka buang perasaan pelik mereka itu pada kita. Buatlah apa-apa asalkan belum melanggar syariat yang telah ALLAH tetapkan.

Dan key SENYUM dan SEMBANG itu adalah tips terbaik untuk kita dekati mereka. Kenapa? Kerana saya telah mencubanya.

Maka, mulakan dari sekarang.

Senyum dan sembanglah dengan manusia-manusia di sekeliling anda.

Moga ALLAH sayang kita

Moga ALLAH sayang saya

P/S – Telah tiba bulan Mei, bulan kegemaran saya.
P/S – Selamat Hari Lahir ke-18, Anis Faizah
P/S - Jazakumullah kepada Tok, Ayah Long, dan keluarga-keluarga, serta Sarah 'Adli dan Makcik Taaherah atas hadiah yang diberikan

Aisyah Ulya
Ketinggian Sahsiah Matlamat Utamanya
Sunday 8 May 2011 11:29 pm
Rumah Nenek Seberang Takir, Terengganu